20 Des 2016

Suatu Waktu di Nol Kilometermu

Kemarin sebelum pulang ke Surabaya, seperti biasa saya menghabiskan waktu untuk duduk-duduk di 0 Kilometer Jogja hampir 4 Jam. 
Entah sekedar mengambil gambar, memandang orang berjualan disekitar, orang-orang yang sedang berfoto, dan apapun yang ada disana satu persatu saya amati.
 
0 Km Yogyakarta

Suasana 0 km Yogyakarta
0 Km yang tidak pernah sepi

Saya duduk di salah satu tempat dekat dengan para pedangan asongan yang berjualan. 
Perkenalkan beliau adalah Ibu Dimas, beliau berjualan arum manis di 0 kilometer dan seorang pendatang dari Banten. Beliau banyak bercerita bahwa Jogja telah membuatnya nyaman hingga dalam kurun waktu 2 tahun, beliau sama sekali belum pulang ke Banten dan memilih menetap di Jogja. 
Ibu Dimas berjualan arum manis, awal mulanya pejalan asal Banten yang datang ke Yogyakarta

Saya begitu antusias dengan Bu Dimas. Beberapa menit kami mengobrol. Banyak pelajaran yang didapat dari Bu Dimas. 

Bu Dimas sesekali menghibur pedangang asongan yang lain. Ada salah satu pedangang asongan, dia sudah beberapa jam berjualan disitu dan belum sama sekali laku dagangannya. Dia sesekali mengeluh, dan sedih karena terkadang para pembelinya menawar terlalu sadis. 

Para pedagang asongan lainnya
 
Masih ada tawa dan semangat.


Pada akhirnya Bu Dimas ini tetap membantu mempromosikan dagangan temannya, sambil menghibur. 

" Ayo beli kacamatanya, buat yang gak pede pakai saja kacamata

Yang membuat perasaan saya kagum adalah pada percakapan Ibu Dimas dengan pedangan asongan yang lain. 

Beliau sempat berkata, bahwa hidup ini ya disyukuri saja toh kita sudah usaha kan ? Pastilah dikasih rejeki ama Tuhan. 

Entah semangat seperti apa yang telah tersimpan dalam Bu Dimas. Saya terkagum-kagum. 

Lalu beberapa menit kemudian beliau melihatku. Saya yang waktu itu sedang asik mengambil gambar di area 0 Kilometer Jogja. 

Bu Dimas bertanya " Itu fotonya bagus, siapa yang ngambil ? Ibarat cerita, itu foto memiliki banyak makna ya ". 

Ini foto yang dibilang bagus oleh Ibu Dimas

Lalu saya dan Jun saling berebut mengakui hasil karya. Padahal itu ya karya saya. 
Sambil tertawa bersama dengan bu Dimas. 

Bu Dimas berkata "kalau yang ngaku, biasanya bukan yang ngambil nih, hahaha"

Akhirnya kamipun tertawa. 

Bu Dimas sempat bercerita tentang kenyamanan dan keramahan Kota Jogjakarta. 
Entah mengapa Jogja membuatnya enggan kembali ke Kota asalnya di Banten. Galerinya ditutup, dan dia memilih untuk hidup dan bertahan di Jogja. 
Bu Dimas bilang, beliau masi begitu penasaran mengapa Jogja begitu kuat membawa dampak nyaman bagi orang-orang yang datang sampai-sampai malas untuk kembali. Begitu juga saya dan Jun sepakat. 

Bu Dimas pernah  bertanya kepada abdi dalem Keraton tentang Sejarah Jogja dan kekuatan apa yang membuat pendatangnya bisa betah dan nyaman. Tapi dia masi belum puas dengan jawabannya. 

Beliau juga menyarankan kami agar main-main ke Imogiri, karena disana banyak sesepuh orang Jogja. 

Baik bu, kami akan kesana dalam waktu dekat. Jawab saya dengan Jun. 

Banyak yang diceritakan oleh Bu Dimas kepada kami. Tentang arti hidup, kerja keras dan saran-saran kehidupan untuk kedepannya. 

Saya dan Ibu Dimas sebelum pulang
Bu Dimas memberi saran kepada kami, bahwa ya sebaiknya mulai sekarang ini rajin-rajin merintis usaha. Agar kedepannya lapangan kerja banyak dibuka, dan banyak menolong orang. Toh hidup adalah tolong-menolong kan ?

Beliau bercerita bahwa hidup ini betul-betul kejam. Maka dari itu harus dipersiapkan, dan tetap jangan mengeluh, berusahalah, karena tidak ada usaha yang sia-sia.

53 komentar:

  1. menarik sekali. Bu Dimas adalah sosok wanita pejuang yang tak lalai bersyukur. Semoga kita bisa meneladaninya, dan bs bermanfaat utk org lain :) ditunggu lagi ke Jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Amin bisa meneladani. Hahaha Okeeh kami akan kembali ke Jogja lagiii

      Hapus
  2. Ah kayak ny seru nongkrong di nol kilometer dan ngobrol sama para pedagang seperti bu dimas dari banten.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa seruu, kapan mas herris ke Jawa lagi ? Yuk ke Jogjaa

      Hapus
  3. kalo aku tuh kepengen banget ke nol kilometer terus diem aja. entah itu baca novel atau cuma mandangi orang lewat di salah satu pojok nol km. wkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha emang meski hanya duduk diem2 aja 0km tetap ngasih kenyamanan tersendiri.

      Hapus
  4. Biasanya kalau aku di KM nol malah duduk di antara motif batik. Di sana sampai larut malam, kadang ikut teman Garuk Sampah.

    BalasHapus
  5. jadi pengusaha ya kak salut dengan ibu dimas

    BalasHapus
  6. dulunya titik nol gak serame sekarang sih pedagang2nya :|
    saya dulu juga suka nongkrong disitu kalo ke jogja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya soalnya banyak pedagang yg dijaring ama satpol di beberapa tempat.
      Jadinya mereka mala pindah di 0km.

      Tp ya ttp yg di 0km ya kdg dijaring juga ama satpol :-/

      Hapus
  7. Selalu cinta sama foto-foto 0km jogja :)
    Kemarin ke jogja belum sempet ketemu ya? Semogaa nanti ada kesempatan lagi ke jogja dan ketemu :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. wah iyaa mbak dwi juga di Jogja ya kemarin ?

      Kapan-kapan meet up yukkk

      Hapus
  8. Pelajaran hidup bisa dari mana saja dan dari siapa saja. Salut ama perjuangan bu Dimas

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaaa belajar dimana ajaaa ๐Ÿ˜๐Ÿ˜๐Ÿ˜

      Hapus
  9. Ah Jogja... Selalu punya segudang cerita :)

    BalasHapus
  10. Saya juga suka nunggu Maliobroro ekspress di situ mbak, seneng dengan para penggiat malam yg mulai menata diri masing2
    btw jepretannya oke banget

    BalasHapus
    Balasan
    1. kayaknya memang 0km cocok buat siapa saja, dan gak ngebosenin.

      Makasi mas ikrom :)

      Hapus
  11. Keren nih, biasanya 0 KM menjadi tempat yang selalu aku singgali ketika aku suntuh, sore hari bersepeda hingga malam disitu duduk, selain bisa menikmati pemandangan, bisa mendapatkan ide juga untuk di tulis :)

    Salam kenal ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Salam kenal juga Mas Andi :D

      sepertinya 0km buat orang nyaman dengan semua yang ada disana ya mas

      Hapus
  12. emang paling enak nongkrong di pinggiran jalan sambil ngobrol dengan pedagang di sekitarnya..

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha itung-itung kenalan baru dan pelajaran baru mbak :D

      Hapus
  13. Kamu 4 jam di nol kilometer sekaliang dagang atau ngemis ???? hahahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. akoeeeh hanya duduk termenung menunggumu Bang Wakakak

      Hapus
  14. beberapa tahun tinggal dan wira-wiri di jogja, baru dua kali saja menjejakkan kaki di 0 km, itupun memakai sepeda.
    gak begitu suka dengan keramaian, jadi ya selalu memilih titik lain yang lebih tenang untuk menikmati kota jogja :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha memang setiap orang punya selera macem-macem mas ghozaliq.

      Tapi setidaknya meski selera macem-macem hal terpentingnya tetap bisa menikmati ๐Ÿ˜

      Hapus
    2. Beda banget dari para pemlancong pada umunya :D
      Jogja memang seepp

      Hapus
  15. mbaaakkk, ekspektasi saya tadinya akan bahas banyak dan panjang tentang pengalaman bu Dimas ini, soalnya yng saya baca berasa nanggung, padahal udah enak bacanya, eh artikel udah habis aja, huaaaaa

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaha makasih. Maafkan kalau terlalu singkat, karena waktu itu juga singkat ngobrol ama Ibunya Huhuu

      Makasiikk ๐Ÿ˜

      Hapus
  16. Obrolan hangat smacam itu slalu bikin momen makin berkesan ya kak :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iyaa kalo ada momen gtuan pasti bakalan melekat sampai kapanpun.

      Hapus
  17. Pengen banget banget nanti berkeluarga tinggal di jogja hehehe :p

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah ayo mbak segera lulus, segera berkeluarga di Jogja

      Hapus
  18. Eh iya, rasa2nya kok blm pernah nongkrong di nol KM Jogja :-/

    BalasHapus
  19. bu dimas kalo mandi dimana

    BalasHapus
  20. Aku juga sukaaaa balik dan balik lagi ke jogjaa, serasa ketemu sedulur ama warga lokalnya, blum kenalpun sudah disapa hangat
    Btw photo pedagang arum manisnya penuh dengan cerita deh hihi #aku sendiri suka foto2 random pedagang2 di keramaian kek gitu

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahah iya mbak. Entah mengapa Jogja penuh dg keramahan. Tapi memang Indonesia itu tempatnya ramah tamah haha. Sama mbak saya juga suka foto2 random gitu.

      Hapus
  21. semangat pedagang hebat ya ... pantang menyerah dan bekerja keras hanya untuk membiayai kehidupannya yang sederhana ...semoga dimudahkan rezekinya dan berkah ... aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mereka semangat sekali mas, amin berkah

      Hapus
  22. ehm .. yogyakarta emang kota yang penuh pesona

    BalasHapus
  23. kapan-kapan pingin jalan - jalan ke kota jogjakarta ni

    BalasHapus
  24. kata-kata terakhir begitu mengena, karena hidup itu betul-betul kejam :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. hidup emang kejam, tapi tetap harus berusaha

      Hapus
  25. Jadi kangen Jogja euy. Aku belum berani minta photo sama pedagang. Seringnya mintain tolong pedagang buat photoin aku. #halah #hahaha

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahah kenapa kok takut kak ? gpp mereka baik dan mala dapet plajaran

      Hapus

Terima Kasih Pembaca Mesra Berkelana

Tinggalkan komentarmu dan kita makin saling akrab ~