Skip to main content

Jangan Sampai Tertinggal Bus Titian Mas #28JamMataramPart1

Hari itu kami berdua memutuskan untuk segera memesan tiket bus untuk tujuan ke Mataram. Kenapa kami memilih menggunakan bus ? padahal waktu itu harga tiket pesawat dengan tiket bus tidak jauh beda, mungkin selisih sekitar lima puluh ribuan.
Jawabannya adalah ?

Karena perjalanan menggunakan bus menurut kami lebih menyenangkan, dan memiliki waktu panjang dan sekaligus banyak yang bisa kami dapat di perjalanan *Azek*
Tentu sebagian orang bertanya-tanya
“ Tiket Cuma beda 50, kok ya capek-capek kayak orang susah “
“ Ribet, kelamaan “
Dan perkataan lainnya.. Hahaha


Setelah memesan tiket, penantian begitu panjang yang ditunggu-tunggu akhirnya selesai. Kami siap dan berangkat menuju kota yang dikenal dengan seribu masjid apalagi kalau bukan Kota Mataram.


Kalau ketinggalan gak jadi leyeh-leyeh disini

Siang itu kami menunggu bus di Terminal Bungurasih, bus akan berangkat tepat pukul 16:00 Wib. Sudah sekitar 2 jam kami menunggu bis. Pukul 15:30 Wib kami tetap menunggu diruang tunggu, sambil melihat-lihat dan mencari dari jauh awak bus kami.
Kurang beberapa menit menuju jam 16:00 Wib, akhirnya kami putuskan untuk jalan ke parkiran bus-bus, kami mengamati satu-persatu bus, namun tidak ada sama sekali awak bus yang akan kami tumpangi.
Kami berdua sempat bingung dan heran, lalu diam sejenak.
Akhirnya kami bertanya-tanya kepada orang disekitar mengenai awak bus kami, ternyata yang terjadi adalah . . .

Kami dinyatakan tertinggal oleh bus.
Hahaha


Sungguh cemas, bingung dan perasaan lainnya campur aduk. Dan pada akhirnya kami menelpon pihak bus. Ternyata yang salah adalah bus tidak masuk kedalam garasi, melainkan bus ada di belakang bis-bis lain. Tidak keluar dari jalur keluar bis-bis seperti biasanya, sehingga kami berdua bingung dan tidak tahu.
Akhirnya pihak bus menelpon ke kernet bus yang sudah berangkat itu, untuk mau menunggu kita di Gempol arah ke Kota Bangil.
Tak ada waktu lagi, selain untuk mengejar bus sampai ke kota Bangil. Tentunya penumpang-penumpang bus tujuan Bima ini harus bersabar, karena mereka semua harus menunggu kami. Telpon kian masuk terus-menerus, ternyata bapak kernet sudah menyuruh cepat-cepat sampai haha. Tapi ya gimana kami bukan yang mengemudikan bisnya.
Saya ingat betul, bapak kernet menelpon kami hampir sepuluh kali, menanyakan posisi dan keberadaan kami. Kami yang masi dijalan penuh kecemasan, cemas karena ketinggalan, dan cemas karena merasa tidak enak dengan para penumpang, supir dan kernet yang menunggu kami.
Sampai di Gempol arema, kami turun dari bis tujuan Pasuruan itu. Dari jauh kelihatan para penumpang bapak-bapak kekar melihat kami.  Jun yang sudah tidak enak dengan para penumpang, dia lari dengan gesit. Dan saya hanya berjalan santai.
Jun : “ Ayo kok lelet di enteni wong akeh ikiloh “ (muka garang ) ( ayo kok lama di tungguin banyak orang ini )
Lidia : “ Santai boss, mereka semua baik “ (sambil tertawa dan cengegesan )
Pada akhirnya kami sampai di pintu masuk bis, kernet menagih karcis kami. Dan hal yang paling menyebalkan adalah kursi kami telah dijual tanpa sepengetahuan kami.
Dan hanya tersisa kursi dibelakang dekat dengan Toilet

Ah sudahlah ini lagi apes

Tips : 


  • Bagi yang ingin naik Bus Titian Mas saat hendak ke luar jawa, khususnya via Terminal Bungurasih Surabaya, pastikan sebelumnya chek in di counter bus dengan membawa tiketmu, lalu jalanlah ke parkiran bus dan tunggu bisa di parkiran bagian belakang. 
  • Biasanya bus langsung keluar melalui pintu belakang tanpa melewati alur keluarnya bus. (Ini kata bapak-bapak yang menelponkan kami ke supir bis titian mas )
Harga Tiket Bus Titian Mas Surabaya - Mataram Rp. 300.000 (Tahun 2015)
Dapet makan 2x + Minum
Makan pertama di Situbondo Prasmanan sekitar jam 20:00 Wib
Makan kedua di Pelabuhan Penyebrangan Bali-Lombok, Makan Nasi Kotakan jam 8:30 Wita.


Semoga kalian jangan sampai ketinggalan bis yakk !!

Comments

  1. Aku ama suami juga pernah lebih milih naik bus dari Surabaya ke Lombok dengan alasan naik bus bakal lebih banyak ceritanya. Alhamdulillah sih gak pake ketinggalan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak ketemu orang juga mbak, jadi seneng 😙

      Delete
  2. ya. yang bikin nggak enak naik bis ya karena kru yang kurang profesional.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yaini mas pengalamanku ditinggal dan kursiku di Jual 😂😂

      Delete
  3. Ah Noted nih.. Aku malah suka sekali via darat banyak cerita nya..

    Tapi kalau Full Bus di Pulau Jawa sama Sumatera sangat berbeda banget ya Mbak. Kalau disini bangku nya yg sudah dipesan tidak akan dijual kalau sudah ada yg pesan. Nah, entah kalau mereka menaikan penumpang di pinggir jalan (buat seseran mereka)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kayaknya Bus Lampung - Jawa gak gini ya Mas ?
      Haduh iya mas dijualnya itu yg bikin nyesek padahal gatau posisinya bus 😂

      Delete
  4. Duduk di kursi darurat itu menyenangkan loh. Untung tertinggal bus, gimana coba kalau tertinggal kapal hahahahhah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Gatau mas belum pernah kalo ketinggalan kapal, ga bayangin deh naik kapal lain dan ngejar kapal itu Hahaha

      Delete
  5. Aku pernah naik bus juga dari Bali ke Lombok. Gara-gara janjian sama temen di Bali untuk nonton bau nyale di Lombok. Temen batalin pergi setelah aku beli tiket tujuan Bali dari Jogja. Karena ga tau kalo ngebis itu dari Terminal Ubung, aku rental mobil dari Bandara yang harganya lebih dari tiket pesawat ke Padang Bai. Konyolnya, di Padang Bai akhirnya nebeng bus jurusan Jogja-Lombok. Kenek dan sopir nawarin gabung karena kasihan. Mereka juga nawarin aku balik bareng mereka. Sayang dah beli tiket pesawat dari Lombok ke Jogja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak memang terkadang bus-bus gt suka angkutin orang di jalanan.
      cuma yg bikin kesel itu adalah kursi penumpang tetap yg sudah bayar di jual dan dikasihkan ke penumpang ambilan 😂😂. Nyess deh

      Delete
  6. Wahhh kok bisa dijual gitu ia ticket nya seenaknya sendiri, ...
    paling males sih kalau harus dekat dengan Toliet Transportasi Umum ...
    Semoga Liburnya menyenangkan ...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya kak, tanpa bilang ituloh 😂 dan ga di telpon dulu atau ngasih tindakan yg baik pada klien 😂

      Delete
  7. Wahahaha pasti pengalaman yg tak terlupakan ya
    Aku pernah loh pas ke bandung naik bis malam, eh gataunya kursi udh habis dan aku ttp disuruh naik
    Alhasil duduk di belakang kursi terbelakang :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahha iya mas Jo, kalau diingat2 skrg masi kerasa aja rasanya cemas, kesel ama POnya apalagi di jual.
      iya aku juga pernah gt mas Jo, dulu pas SMA kelas 10 aku ke Madiun naik bis malem, pas aku nyegat eh di berhentiin aja padah bis eksekutif, disuru sementara duduk didepan deket supir dan nunggu penumpang lain turun.

      Delete
  8. Ah naik bis walau lama tapi memang lebih asyik.. tapi tetep asyik yang pertama ya naik sepur eh kereta api sayang gak ada kereta api dari Surabaya sampai Mataram gitu hahaahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. seandainyapun ada kereta antar pulau, mungkin kami berdua lebih milih naik kereta. entah kenapa naik kereta itu walau sejauh-jauhnya tetep aja nyaman gak terlalu bikin kram di punggung apalagi kaki.

      Delete
  9. Pengalaman seruuu. Banyak pelajaran juga. Saya jadi tahu harus apa jika ketinggalan bus, eh maksudnya supaya ga ketinggalan bus. Hehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas edy jangan sampai tertinggl buss :)

      Delete
  10. Itu gambar pantainya mirip pantai Lampuuk di Aceh.

    ReplyDelete
  11. Yang sabar Mas Jun, ituuu masih sempet-sempetnya bilang: “ Santai boss, mereka semua baik “ (sambil tertawa dan cengegesan )

    :))

    Duduk di kursi deket toilet harusnya bisa dijabarkan lagi kaya apa rasanya. Bisa disambil ngemil-ngemil kacang gitu? wkwk siapa tahu rasanya lebih syahdu :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah fungsinya mendinginkan mbak, kalo aku bilang gt wkwkkw


      rasanya nano-nano mbak bersebelahan ama toilet aduhai,, wkwkwk wah udah ngemil segala macam

      Delete
  12. jiaaaah bis nya bener2 deh :D... tapi kalo aku memang rada trauma sih mba naik bis.. bukannya ga pernah naik .. tp sangat memilih soal bis.. makanya sebisa mungkin, kalo memang ada pesawat ke tujuan, aku lbh milih pesawat... kalo pesawat ga ada, tp ada kereta, aku pun lbh milih kereta, ato sewa mobil sekalian.. pokoknya, bis itu last option kalo buatku :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya mbak ya kalau banding2 ama kereta. Serius kereta itu paling nyaman harga juga masi terjangkau. Paling suka yaitu pemandangan diluar jendela kereta selalu baguss :D

      Delete
  13. pengalaman seru nie :D beberapa alasan saya juga suka menggunakan bus, apalagi kalo bareng sama ehem" bisa lebih lama sampainya....
    Itu suasana pantainya asik kak...tinggal beli es kelapa muda aja

    ReplyDelete
  14. Hahaha. Ya kalau ga ketinggalan bis ga akan ada cerita ini kali yak. Bisa jadi pelajaran buat aku juga ini yang suka santai-santai terus akhirnya cemas.
    Hahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahah iya jangan santai-santai mbak nanti tertinggal 😭😭

      Delete

  15. Ditinggal bis ya terus kursinya dijual, untuk bisa dapat kursi darurat, dekat toilet malah asyik...ahaha gak usah jalan sempoyongan kalau ke tolilet... :D
    jadi ngebayangin gimana ditinggal nikah terus kursi pelaminannya diisi orang lain *eh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Memang harusnya menyenangkan mas kalau misalnya duduk dekat toilet pas kebelet.

      Tp kalo pas gak kebelet jadi bencana apalagi aroma toiletnya itu hiks 😭 menusuk idung

      Delete
  16. ha ha ha .. kebayang deh .. waktu naik bus .. dicemberutin sama seisi bus ... wuuuu ... :D

    ReplyDelete

Post a Comment

Terimakasih Pembaca Mesra Berkelana
Yuk jangan lupa kasi komentarnya. Siapa tahu kita ketemu dan jadi jalan bareng.

Popular posts from this blog

[REVIEW by Jun] Si Ganteng Pollock

Halo semua, apa kabar? Pada tulisan saya kali ini. Saya akan menulis review atau lebih tepatnya pengalaman pribadi saat menggunakan sepatu gunung Eiger Pollock. Basa-basi dulu ya, tidak bisa dipungkiri lagi bahwa sepatu sangat berperan penting dalam kegiatan petualangan khususnya pendakian gunung. Mungkin banyak yang meremehkan fungsi sepatu pada saat mendaki, dan memilih untuk memakai sandal saja, padahal sepatu sangatlah penting untuk menunjang keselamatan dalam pendakian. Saking pentingnya sepatu, sekarang ini sudah banyak sepatu yang dikhususkan untuk pendakian gunung. Lebih lanjut lagi, saking pentingnya sepatu bagi pendaki gunung, maka ada beberapa tips untuk memilih sepatu untuk pendakian. Diantaranya sebagai berikut: 1.Tips yang pertama adalah, usahakan memilih sepatu yang tipe mid cut atau high cut, untuk pendakian tidak disarankan menggunakan sepatu low cut. Bingung? Yaudah saya jelaskan, yang pertama adalah high cut, jenis sepatu ini memiliki ciri-ciri menutupi bagian tumit sam…

Begini Cara Membuat Telur Asin Asap di Desa Sanankerto

Setelah mengunjungi Desa Wisata Poncokusumo, tibalah waktunya untuk berangkatmenuju Desa Wisata Sanankerto. Desa Wisata Sanakerto ini terletak di Kecamata Turen, Kabupaten Malang. 
Jadi, apabila kalian mampir ke Turen ( yang terkenal masjid jinnya itu)  jangan lupa sempatkan mampir ke Desa Wisata Sanankerto. *dekat kok*

Saya dan tim #EksplorDeswitaMalang diantar menuju lokasi pembuatan telur asin. Hari itu kami diizinkan melihat proses pembuatan telur asin dari awal. 


Oiya jangan lupa disini tidak hanya menjual telur asin biasa tapi ada telur asin asap juga loh dan jangan lupa ada bebek ungkepnya juga. 

Cara membuatnya begini :
Pertama-tama siapkan telur bebek ( ini mentah loh ya ) , pastikan telur bebeknya sudah dicuci bersih dan siap diproses pada tahap berikutnya.   Setelah itu siapkan batu bata yg telah dihancurkan, jangan lupa beri garam dalam batu bata tersebut, lalu bungkus telur bebek dengan olahan batu bata tersebut.Proses selanjutnya diamkan dan tunggu selama kurang …