Skip to main content

Melihat Gunung Semeru di Kalimati

Saya mengambil air di tepi Ranu untuk bekal perjalanan selanjutnya menuju Kalimati. Setelah sarapan, kami membereskan tenda sekaligus bersiap-siap untuk berangkat. Sebelum berangkat, saya buang hajat dulu di bilik hijau kotak yang terbuat dari seng besi, bilik ini memang disediakan untuk buang hajat, tidak ada ember untuk tempat air, jadi harus membawa air sendiri. Toilet ini disediakan di campsite Ranu Kumbolo. Jangan pernah berpikiran kalau jamban ala-ala ini bakal bersih dan wangi seperti yang di mall, salah besar. Karena di sini sangat bau dan siap-siap saja tutup hidung, atau kalau tidak kuat mungkin akan  mu**h.

Setelah semuanya sudah siap, kami berdoa terlebih dulu dan siap berjalan. Awal perjalanan kami harus melewati tanjakan cinta, tanjakannya tidak curam dan agak landai, tapi saat mendaki tetap harus mengatur nafas agar bisa berjalan terus dengan baik. Kalau tidak kuat karena beban yang dibawa terlalu berat, berjalan saja satu-dua langkah lalu berhenti untuk ambil nafas, setelah itu lanjut berjalan lagi. 

Tiba di bagian atas bukit ini saya memandang sekitar, sambil mengambil gambar. Mbak Ais dan Mas Ma'ruf sudah berjalan cepat di depan, sedangkan kami bertiga asik berfoto-foto. Tiba di depan pohon besar, kami bertiga, Saya, Mbak Yosi dan Mas Adi, saling berganti untuk berfoto. Setelah berfoto kami melanjutkan perjalanan lagi, sampai di oro-oro ombo saya melihat lepas pemandangannya, kalau kata Jun “ Oro-oro Ombo itu manis dan romantis’’.



Tanaman yang berwarna ungu itu sudah tidak lagi ungu. Awal mengira bahwa bunga itu adalah lavender, setelah diselidiki bunga tersebut bukanlah lavender, melainkan Bunga Verbena Brasiliensis Vel. 


Saya berjalan terus sampai tiba di padang yang luas sekali, untunglah waktu itu matahari tidak terlalu terik. Di tengah perjalanan lagi-lagi kami saling berfoto, sampai di Cemoro Kandang, kami beristirahat sebentar. Di Cemoro Kandang ini ada yang berjualan, mulai dari minuman rasa-rasa, buah sampai gorengan, buat yang suka gorengan tentu momen makan gorengan di ketinggian ini bisa dicoba. 



Setelah beristirahat, kami melanjutkan perjalanan lagi. Kira-kira butuh waktu tiga jam lagi untuk sampai di Kalimati, tempat menginap terakhir sebelum melanjutkan ke Puncak Mahameru. Perjalanan kali ini agak menanjak, sebisa mungkin mengatur nafas dengan baik. Sebelum berangkat ke Gn. Semeru, saya sudah menyuruh teman-teman yang lain untuk lari, agar nantinya tidak terlalu capek. Beberapa kali Mbak Yosi meminta kami untuk berhenti, dan akhirnya kami berhenti sekedar beristirahat 5-7 menit. 

Semakin berjalan jauh, jalanan semakin menanjak trek ke Kalimati ini sungguh menguras tenaga. Mbak Ais dan Mas Ma’ruf sudah berjalan duluan di depan, saya berjalan di urutan keempat, depan saya Mbak Yosi, dan belakangnya Mas Adi. Jalanan semakin menanjak dan Mbak Yosi sering meminta break, dan akhirnya Mas Adi ijin untuk berjalan duluan ke depan agar beban yang dibawa tidak terlalu terasa berat. 



Saya akhirnya jalan berdua saja di tengah hutan itu, ketika Mbak Yosi sudah benar-benar capek, saya membantu membawakan tasnya, saya menggotong tas di depan berukuran 35L dan menggendong Carier kuning saya. Saya berjalan di belakang Mbak Yosi, sambil menyemangati dan mengatakan “ Tenang mbak, sedikit lagi kita sampai”. Empat langkah berhenti, lalu jalan lagi. Hal ini kami lakukan terus sampai tiba di Pos yang bertuliskan “ Kalimati”. 







Tiba di Kalimati, banyak pendaki yang sedang beristirahat sambil makan berbagai buah dan gorengan yang dijual. Minuman-minuman manis botol juga dijual di sini. Karena waktu itu sempat sepi, saya meminta Mbak Yosi untuk memfoto saya dengan latar Gn.Semeru. Gn. Semeru tampak gagah  dan rasanya lebih dekat untuk digapai, cuaca saat itu sedang cerah, langitnya tampak biru . Kami saling bergantian untuk berfoto, setelah berfoto kamipun melanjutkan perjalanan lagi, melawati hutan-hutan menuju campsite.





Jam setengah empat sore, kami sudah tiba di campsite, tenda sudah didirikan, dan Mas Ma’ruf sedang mengupaskan semangka untuk kami makan bersama. Saya sudah di dalam tenda, sambil membersihkan wajah dan minum air jeruk. Setelah itu kami saling berlarian dan duduk-duduk di hammock yang sudah diikatkan di dua pohon besar.

Langit sudah mulai gelap, saya masuk ke dalam tenda. Tiba-tiba hujan turun, setelah itu kami memutuskan untuk tidur dan bangun jam 21:00 untuk makan malam. Waktu itu saya tidak tidur, hanya berbaring dengan kaki lurus sambil memutar lagu Payung Teduh yang berjudul “ Angin Pujaan Hujan” , liriknya ini mengatar saya sampai tertidur. 

Sang pujaan tak juga datang, angin berhembus bercabang, rinduku berbuah lara.. ku lara


Terbangun di jam 21:00, hujan di luar makin deras. Saya berpikiran besok tidak mungkin cerah. Mas Ma’ruf mulai menyalakan kompor, dan memasakkan kami nasi sekaligus mie kuah. Yang lain sibuk tertawa dan saling melempar canda ke Mbak Ais. Waktu itu Mbak Ais statusnya sudah punya pacar, Mbak Ais suka dengan kegiatan naik Gunung, sedangkan pacarnya tidak. Akhirnya kami melempar candaan bahwa ini akan jadi pendakian terakhir buatnya, karena di tahun depan dia akan menikah dan tidak  lagi naik gunung. 


Selesai bercanda, Mas Ma’ruf dibantu oleh Mbak Ais menyiapkan makan malam, kamipun makan bersama. Saya hanya bertugas mengambil air, jadi kalau urusan masak memasak saya tidak ikut, karena takut gagal. Dulu saya pernah mencoba membantu memasak nasi, hasilnya nasinyapun kurang matang, sehingga agak keras dan tidak enak dimakan, tapi berhubung lapar, mau tidak mau harus dimakan. 


Makanpun selesai, waktunya duduk-duduk  sambil menunggu sampai tiba jam 00:00 dan bersiap-siap menuju puncak.

Comments

  1. Pemandangan alamnya jempol bangetπŸ‘
    Gradasi ilalang kecoklatan, hijaunya pepohonan dan birunya langit kayak lukisan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semeru memang tak pernah bohong soal alamnya mas haha

      Delete
  2. Teman ngajak ke Semeru bulan Mei, cuaca disana benar-benar sering berubah gak ya mba?
    Soalnya pada tertarik dengan ranu kombolonya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo memang benar2 pas kemarau ya panas mas. Tp beberapa tahun terakhir ini perubahan cuacanya suka ga teratur, jadi bisa juga gak teratur. Tetap sedia jas hujan aja mas

      Delete
  3. weh muncak toh sidane, aku mikirnya mau di kalimati aja. ahaha
    wait, itu beneran di Kalimati sama Cemoro Kandang ada yg jualan? :O

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nanti ada kelanjutannya lagi ini wkwkwk

      Iya ada to mas, kesanao gih wkwkwk

      Delete
  4. Dududu, aku pernah di gunung prau, malam2 lagi tidur nyenyak eh kebangun gara2 hujan gede.. Pan kapan ngcamp bareng kuyy

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wkwkw aku mala suka hujan gede di gunung mba, asalkan tenda ga bocor aja haha

      Siapp ayo agendakan

      Delete
    2. Aku takuuut, takut kebawa hujan.. Hahaha
      Yuk yukkkk, kapan ketemu lagi yaa.. Hhh

      Delete
  5. Satu yang kulihat, itu orang yang foto bareng kamu kok mirip kamu kakakakkakak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yg selfie sama aku ta ? wkwkw itu temennya sepupuku mas πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  6. enaknya bisa muncak bareng sahabat.. saya jadi pengen..
    saya cuma sekali. waktu itu ke bromo.
    pengen muncak lagi tapi belum kesampean..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kapan2 tercapai mas muncak sama temen²nya

      Delete
  7. Lama-lama ada kang bakso di gunung wkwkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh jelas wkwk ada food court di gunung habis ini hahau

      Delete
  8. Masya Allah.. viewnya amazing banget :)

    ReplyDelete
  9. Aduuuh langit birunya cantik sekaliiiiii. Ditunggu cerita summitnya, Lid :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba haha cantik banget. Siappp πŸ˜‚πŸ˜‚

      Delete
  10. Aku pernah tiga kali ke semeru, dua kali cuma sampai kalimati karena gak dapat ijin mendaki, satu kali cuma sampai ranu kumbolo karena kangeen banget sama ranu kumbolo jadi nekad 2 hari (sabtu-minggu) cuma ke ranu kumbolo. Jadi kangeeen pingin kesana lagii

    ReplyDelete
  11. sebagai bukan anak gunung, tapi kalo diajak ya monggo aku terharu pada saat temenmu menyemangati. itu bentuk asiknya daki gunung ada yang menyemangati..

    eh yang jualan cangcimen di sana sampahnya dibawa turun kan? gak dibuang di gunung?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya memang harus saling menyemangati koh πŸ˜‚

      Iya dibawa kok, tp ya tetep aja masi ada sampah πŸ˜‚ entahlah aku juga bingung dg sampah² itu

      Delete
  12. Wah, couple traveller kah? Salam kenal! Ditunggu yaa episode pendakian ke puncaknya :)

    Kebetulan saya juga baru turun dari Semeru. Ini lagi blogwalking sambil garuk-garuk hidung yang mengelupas tipis :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kami pasangan cuma sedang jarang berjalan bersama wkwk

      Wihh gimana keadaan Semeru skrg mba ? WC basahnya apa sudah jadi ?;

      Delete

Post a Comment

Terimakasih Pembaca Mesra Berkelana
Yuk jangan lupa kasi komentarnya. Siapa tahu kita ketemu dan jadi jalan bareng.

Popular posts from this blog

Pengalaman Memesan Tiket Kereta Prameks H-1

Pukul 11:00 Wib saya dan Sidah bergegas berangkat ke Stasiun Lempuyangan. Keberangkatan kami kali ini untuk memesan tiket Prameks. Kami sengaja tidak memesan tiket secara go showGo Show adalah pemesanan tiket yang dilakukan pada hari keberangkatan ( minimal 3 jam sebelum keberangkatan ), karena menurut saya memesan tiket go show sangat ribet dan takut tidak kebagian tiket, maka saya memilih memesan H-1 keberangkatan.

Tiba di stasiun, saya mengambil nomor antrian terlebih dahulu, selanjutnya saya mengisi formulir untuk membeli tiket. Formulir dapat diisi hanya 4 data penumpang, data yang diisi diantaranya meliputi nama, no KTP atau SIM, untuk data pemesan yang diisi adalah nama, no telepon, dan alamat.





Awalnya saya mencari info terlebih dahulu mengenai pemesanan tiket prameks, saya bertanya-bertanya ke grup, sempat ada yang mengirimkan screenshoot dan tertera tulisan “ Maksimal pemesan memesan empat tiket”. Namun tulisan tersebut saya abaikan saja.

Saat itu saya mendapatkan nomor antri…

Begini Cara Membuat Telur Asin Asap di Desa Sanankerto

Setelah mengunjungi Desa Wisata Poncokusumo, tibalah waktunya untuk berangkatmenuju Desa Wisata Sanankerto. Desa Wisata Sanakerto ini terletak di Kecamata Turen, Kabupaten Malang. 
Jadi, apabila kalian mampir ke Turen ( yang terkenal masjid jinnya itu)  jangan lupa sempatkan mampir ke Desa Wisata Sanankerto. *dekat kok*

Saya dan tim #EksplorDeswitaMalang diantar menuju lokasi pembuatan telur asin. Hari itu kami diizinkan melihat proses pembuatan telur asin dari awal. 


Oiya jangan lupa disini tidak hanya menjual telur asin biasa tapi ada telur asin asap juga loh dan jangan lupa ada bebek ungkepnya juga. 

Cara membuatnya begini :
Pertama-tama siapkan telur bebek ( ini mentah loh ya ) , pastikan telur bebeknya sudah dicuci bersih dan siap diproses pada tahap berikutnya.   Setelah itu siapkan batu bata yg telah dihancurkan, jangan lupa beri garam dalam batu bata tersebut, lalu bungkus telur bebek dengan olahan batu bata tersebut.Proses selanjutnya diamkan dan tunggu selama kurang …

Jangan Sampai Tertinggal Bus Titian Mas #28JamMataramPart1

Hari itu kami berdua memutuskan untuk segera memesan tiket bus untuk tujuan ke Mataram. Kenapa kami memilih menggunakan bus ? padahal waktu itu harga tiket pesawat dengan tiket bus tidak jauh beda, mungkin selisih sekitar lima puluh ribuan. Jawabannya adalah ?

Karena perjalanan menggunakan bus menurut kami lebih menyenangkan, dan memiliki waktu panjang dan sekaligus banyak yang bisa kami dapat di perjalanan *Azek* Tentu sebagian orang bertanya-tanya “ Tiket Cuma beda 50, kok ya capek-capek kayak orang susah “ “ Ribet, kelamaan “ Dan perkataan lainnya.. Hahaha


Setelah memesan tiket, penantian begitu panjang yang ditunggu-tunggu akhirnya selesai. Kami siap dan berangkat menuju kota yang dikenal dengan seribu masjid apalagi kalau bukan Kota Mataram.



Siang itu kami menunggu bus di Terminal Bungurasih, bus akan berangkat tepat pukul 16:00 Wib. Sudah sekitar 2 jam kami menunggu bis. Pukul 15:30 Wib kami tetap menunggu diruang tunggu, sambil melihat-lihat dan mencari dari jauh awak bus kami. Kurang …