Teknologi pakaian untuk mendaki gunung


Menurut KBBI Daring, teknologi adalah metode ilmiah untuk mencapai tujuan praktis atau keseluruhan sarana untuk menyediakan barang-barang yang diperlukan bagi kelangsungan dan kenyamanan hidup manusia. Saat ini, teknologi tidak hanya ada di barang-barang elektronik saja, melainkan juga pakaian sehari-hari manusia. Anggap saja baju, celana, jaket, dan bahkan tas. Pakaian yang memakai teknologi tertentu biasanya adalah pakaian olahraga luar ruang, agar sesuai dengan pengertian teknologi di atas tadi, yaitu menunjang kenyamanan hidup manusia.

Disini saya akan memberikan informasi tentang teknologi apa saja yang diterapkan di pakaian yang cocok dipakai saat mendaki gunung. Mendaki gunung itu kegiatan yang beresiko, penyebabnya adalah suhu udara yang dingin dan cuaca gunung yang tidak bisa ditebak. Jadi, sangat penting mengetahui pakaian yang cocok untuk pendakian gunung, bukan untuk gaya, hanya saja untuk menghindari dan meminimalisir terjadinya kecelakaan dalam pendakian.

Jadi langsung saja, di bawah ini pembahasan mengenai teknologi serta produk yang memakai teknologi tersebut.
  1. Gore-Tex

Ditemukan tahun 1969, Gore-Tex adalah sebuah teknologi pakaian yang menjamin penggunanya tetap kering namun tidak kepanasan. Sebenarnya Gore-Tex bukan jenis kain pembentuk sebuah pakaian, melainkan sebuah membran yang dihasilkan dari polytetrafluoroethylene (PTFE) yang direnggangkan sehingga menghasilkan bahan yang disebut expanded polytetrafluoroethylene (ePTFE). Membrane PTFE yang sudah direnggangkan ini memiliki pori-pori yang 20.000 kali lebih kecil dari tetesan air dan 700 kali lebih besar dari uang air, itulah yang menyebabkan membrane Gore-Tex mampu menahan air dan tetap bisa mengeluarkan suhu panas yang dihasilkan oleh tubuh. Berhubung Gore-tex hanya berupa membran. Maka penerapan dalam pakaian outoor biasanya diletakkan di bawah outer dan di atas inner, jadi berada di antara outer dan inner. Jadi, pakaian outdoor yang menggunakan membrane ini biasanya memiliki 3 lapis kain.
Sumber: wiggle.com

Saat ini, banyak sekali perlengkapan pendakian gunung yang memakai teknologi ini, dan sebagian besar digunakan pada jaket, walaupun ada juga yang digunakan di sepatu gunung. Berikut beberapa produk yang memakai teknologi Gore-Tex:
a.       Jaket The North Face Apex Flex GTX® 2.0
Jaket keluaran The North Face yang tersedia untuk pria maupun wanita, jaket ini dibanderol dengan harga $249.00 atau setara dengan Rp. 3.559.766,25.
b.      Sepatu Gunung The North Face Hedgehog Fastpack Gore-Tex®
Sepatu gunung yang juga keluaran The North Face yang tersedia untuk pria maupun wanita, dan menurut saya sepatu seri Hedgehog ini termasuk yang paling banyak dicari, harganya sendiri senilai $130.00 atau setara dengan Rp. 1.858.512,50.
c.       Celana Marmot Lightray
Celana outdoor merek Marmot, termasuk merek legendaris yang tidak didistribusikan di Indonesia, celana ini dibanderol dengan harga $275.00 atau setara dengan Rp. 3.931.468,75
d.      Jaket Marmot Spire
Jaket yang juga diproduksi oleh merek Marmot, tidak dijual resmi di Indonesia, dibanderol dengan harga $400.00 atau setara dengan Rp. 5.718.500,00
e.       Jaket Arc’teryx Macai
Sama seperti Marmot, Arc’teryx termasuk salah satu merek legendaris di dunia pendakian gunung, jaket ini tidak dijual secara resmi di Indonesia. Dibanderol dengan harga $949.00 atau setara dengan Rp. 13.567.141,25

2. Texapore
Sumber: outdoorkit.blogspot.com

Memiliki fitur yang sama seperti Gore-Tex, yaitu windproof, waterproof dan breathable. Tidak dijelaskan teknologi ini dibuat dari bahan apa dan bagaimana cara kerjanya, tetapi teknologi ini diklaim memiliki kemampuan tahan angin atau windproof dengan nilai 5/5, tahan air atau waterproof dengan nilai 3/5 dan kemampuan melepaskan uap panas tubuh atau breathable dengan nilai 2/5.
Teknologi ini dikembangkan sendiri oleh merek outdoor terkemuka asal Jerman, Jack Wolfskin. Walaupun teknologinya dikembangkan sendiri dan dipakai di produk-produknya, namun produk-produk Jack Wolfskin yang memakai teknologi ini tidakdibanderol dengan harga murah. Berikut produk yang memakai teknologi Texapore:
a.       Jaket Jack Wolfskin The Humboldt
Jaket termahal yang memakai teknologi Texapore. Dibanderol dengan harga 449.95 € atau setara dengan Rp. 7.269.910,29.
b.      Jaket Jack Wolfskin Pine Creek
Jaket termurah yang memakai teknologi Texapore. Dibanderol dengan harga 69.95 € atau setara dengan Rp. 1.130.192,74.
c.       Sepatu Jack Wolfskin Wilderness Texapore Mid
Sepatu termahal yang menggunakan teknologi Texapore. Dibanderol dengan harga 219.95 € atau setara dengan Rp. 3.553.765,46.
d.      Sepatu Jack Wolfskin Vojo Hike 2 Texapore
Sepatu termurah yang menggunakan teknologi Texapore. Dibanderol dengan harga 94.95 € atau setara dengan Rp. 1.534.121,53.

3. Tropical Outdoor Gear
sumber: medium.com
Kita patut bangga dengan produsen lokal, karena Eiger menjadi salah satu atau mungkin bahkan satu-satunya produsen peralatan outdoor di dunia yang mengembangkan teknologi pakaian outdoor khusus untuk daerah beriklim tropis. Teknologi Eiger memiliki karakter bahan yang berbeda dengan produk yang dikembangkan untuk negara dengan empat musim. Tak tanggung-tanggung, total ada 14 teknologi yang diterapkan Eiger, yaitu:
a.       Tropic Drainage (perlindungan terhadap air).
b.      Tropic Scratch Shield (tahan goresan ringan).
c.       Tropic Insect Shield (tahan gigitan dan sengatan serangga).
d.      Tropic Windblock (tahan angin).
e.       Tropic Lite (bobot yang ringan).
f.        Tropic Waterproof (tahan air).
g.      Tropic Odor Shield (menyerap bau keringat).
h.      Tropic Air Flow (system sirkulasi udara).
i.        Tropic Repellent (menolak penyerapan cairan berlebih).
j.        Tropic Vent (bereaksi pada keringat dan menurunkan suhu badan).
k.      Tropic Insulation (menjaga tubuh tetap hangat).
l.        Tropic Dry (membuat material tetap kering dan nyaman).
m.    Tropic Uv Shield (menahan sinar Ultraviolet).
n.      Tropic Shell (tahan air dan melepaskan uap air, mirip prinsip Gore-Tex dan Texapore).
Tidak tanggung-tanggung, Eiger mengembangkan teknologi ini berdasarkan riset, yaitu Ekspedisi Black Borneo dan Ekspedisi 28 Gunung Indonesia. Melibatkan banyak tokoh yang aktif dan berpengalaman dalam kegiatan outdoor, sebut saja Bongkeng dan Don Hasman.
Sungguh, menuliskan 14 teknologi Tropical Gear ini yang paling bikin capek. Karena banyak sekali produk Eiger baik offline maupun online, maka saya tidak perlu menampilkan produk-produk apa saja yang menggunakan teknologi tersebut, tinggal dating saja ke tokonya dan tanya ke pegawainya.

4. AIRism dan Heattech

Tiga teknologi yang dikembangkan oleh Uniqlo.
sumber: uniqlo.com
AIRism adalah teknologi yang dikembangkan agar tubuh tetap kering dan nyaman. Teknologi ini menggunakan bahan mikro-poliester yang dikembangkan oleh Toray Industries, yang berfungsi untuk melepaskan panas, evaporasi kelembapan, dan memberikan rasa lembut dan nyaman di tubuh. Ada tiga pilihan tipe AIRism, yaitu AIRism, AIRism Mesh, dan AIRism Seamless. Produk yang menggunakan AIRism sendiri kebanyakan pakaian dalam, namun ada beberapa yang pakaian luar dan casual. Menurut saya, yang cocok untuk dipakai saat berkegiatan mendaki gunung adalah yang berjenis pakaian dalam, seperti kaos dalam dan celana dalam. Harganya mulai dari Rp. 149.000,00 – Rp. 299.000,00.
sumber: uniqlo.com
Heattech merupakan teknologi penahan panas, bukan saja menahan panas, teknologi ini bahkan bisa menghasilkan panas dari uap air yang dihasilkan oleh tubuh. Ada tiga tingkatan teknologi Heattech, yaitu Heattech Reguler, HEattech Extra Warm dan yang tertinggi adalah Heattech Ultra Warm. Dibuat dari serat khusus yang tidak diberitahukan oleh Uniqlo, dan dilengkapi dengan micro-acrylic yang ditata sedemikian rupa sehingga mampu menyimpan panas. Sama seperti AIRism, pakaian ini cocok untuk dijadikan pakaian dalam saat mendaki gunung, dan lebih tepat lagi dipakai saat tidur di dalam tenda. Harga pakaian dalam dengan teknologi ini mulai dari Rp. 59.000,00 – Rp. 399.000,00.
Pembahasan di atas adalah murni pendapat saya berdasarkan apa yang saya baca dan apa yang saya alami selama melakukan kegiatan pendakian gunung. Jadi apabila ada pendapat lain, mari kita diskusikan di kolom komentar.

2 comments:

  1. Iki mesti tulisane Jun ahahahaha. Koyok moco skripsi aku :p
    Etapi emang Eiger ki keren ya, brand lokal yang kualitasnya teruji. Selain fungsional juga modis, ngikutin tren terkini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mbak tulisanku :D
      iya eiger keren, banyak yang bilang terlalu mahal. tapi mereka mahal bukan karena "brand value", tapi karena memang risetnya yang bersungguh-sungguh.

      Delete

Terima Kasih Pembaca Mesra Berkelana

Tinggalkan komentarmu dan kita makin saling akrab ~