14 Feb 2022

Klinik Mata Utama (KMU): Pengalaman Periksa Mata Bersama Dokter Spesialis Mata

Sebelumnya saya cukup rutin untuk melakukan check up kesehatan mata, karena ya saya sendiri sudah punya mata minus sejak kelas 2 SMP. Biasanya saya melakukan check up ya minimal setahun sekali, untuk memastikan apakah minus saya bertambah atau silinder saya yang bertambah. Sebagian teman saya sering tanya " Kenapa kok gak di optik saja kan enak gratis Lid ?". Ya memang kalau di optik sih gratis, tapi saya  sendiri belum percaya sama diagnosa yang diberikan oleh optik. Memang sih, di optik ataupun di dokter juga sama-sama pakai alat, tapi kalau di dokter ya saya bisa dikasih resep obat untuk mata saya atau konsultasi sebanyak-banyaknya. 

Di sisi lain, saya juga punya pengalaman gak enak ketika cuma periksa di optik. Jadi pada suatu hari saya pernah nih periksa di optik, lalu selang beberapa hari saya ikut mama saya, yang kebetulan beliau lagi periksa mata juga di dokter spesialis mata. Nah waktu itu, saya ikutan periksa dong dan hasil diagnosanya berbeda. Dokter menjelaskan secara rinci dan dicek beberapa kali, memastikan diagnosanya benar. Saya ditanya banyak sekali tentang kegiatan apa, berapa jam menghadap layar dan lainnya. Pokok waktu itu dokternya kritis dan teliti sekali. Saya yang jadi pasiennya ya cuma menjawab aja sambil mendengarkan dokternya menjelaskan panjang lebar. Nah pendapat dokter itulah yang saya ingin dapatkan ketika check up kesehatan mata, bukan hanya tau minus berapa atau silinder berapa. 

Singkat cerita, beberapa hari belakangan ini saya banyak sekali menatap layar. Lebih sebelnya lagi, kalo lagi rehat, ya yang saya buka tuh iPad atau nonton tv wkwk padahal seharian dan buka handphone atau buka laptop. Ya yang minim radiasi kayaknya cuma dari Kindle aja, sisanya ya pasrah. Karena lama banget menatap layar, beberapa hari itu kepala saya pusing sekali, pusingnya bukan main sampe ngapain aja itu mager. Beberapa kali saya coba menutup salah satu mata dan agak kaget ketika penglihatan mata kanan saya tuh kabur banget. Saya berasumsi " yaelah paling ini minus 2,25 santuy". Setelah ngasal, akhirnya saya menyerah dan memilih untuk pergi ajalah ke dokter mata. 

Sebetulnya saya punya dokter mata langganan, ya pasti ke dokter itu. Cuma entah kenapa saya males aja gitu antri, ya meskipun spesialis, beliau tuh selalu ramai. Saya sempat cari-cari opsi lain kira-kira ke dokter mana ya. Sampai akhirnya saya memutuskan untuk ke Klinik Mata Utama atau KMU. Kalo saya cek sih, KMU ini lokasinya ada di beberapa kota di Jawa Timur yaitu di Gresik, Lamongan, Sidoarjo dan Madura. 

Lewat jam kerja, saya mulai hubungi custumor servis dengan harapan besok paginya dibalas dengan cepat.  Sekitar jam 9 pagi, pesan saya sudah dibalas. Intinya saya tanya apakah dokternya ada, bisa datang jam berapa dll. Cukup lama sih waktu itu, lalu saya cepat-cepat buka Google dan cek nomor telpon KMU Sidoarjo, setelah dapat langsung deh saya hubungi CSnya. Pada bagian ini juga menurut saya agak lama, gak fast respon gituloh. Nah kondisi waktu itu sudah jam 10, karena posisi hari itu adalah hari Sabtu, saya mikir takutnya bakalan tutup dengan cepat. 

Nah saya cepat-cepat buat siap berangkat ke KMU Sidoarjo. Setelah sudah siap semuanya, ada pesan masuk dari WA, ya CS KMU Sidoarjo yang mengabarkan kalau dokternya ada dan cuma sampai jam 12. Dengan kecepatan cahaya, saya ngebut dari rumah ke KMU. Untungnya pas sampai sana, kondisi gak terlalu ramai jadilah saya dapat antrian ketiga. Jujur lega sih pas bagian ini, karena akhirnya bisa dapet nomor antrian dan gak lewat dari jam 12. 



Setelah mendapat antrian, saya dipanggil untuk mengisi data, selanjutnya saya dikasih kartu anggota gitu. Nah di bagian ini, saya harus membayar 150ribu untuk pemeriksaan. Nah karena saya gak bawa cash, akhirnya saya bayar pake scan barcode QRIS. Jujur sih di part ini seneng banget, karena kebetulan saya juga lupa bawa atm dan gak bawa duit wkwk Nah karena saya bayarnya pake barcode QRIS, jadilah kata petugasnya, bayarnya nanti aja sekalian dengan membeli obat yang diresepkan dari dokternya. 

*scan barcode QRIS sudah tersedia di beberapa m-banking seperti BNI, BCA dll.


Fasilitasnya Gimana. 

KMU Sidoarjo ini menurut saya tempatnya gak terlalu besar, tapi kondisinya rapih dan bersih. Ada beberapa alat yang digunakan untuk periksa mata. Tersedia layar juga untuk memeriksa mata sambil mencoba lensanya. Lantainya kalo gak salah ada dua, nah kebetulan saya masuk ke 2 ruangan yang di bawah. Jadi di bawah itu ada ruangan periksa mata sama ruangan dokternya. Lalu ada 2 ruangan kecil lagi yaitu kamar mandi dan ruang kebersihan. Kalau antri di dalamnya, ya kira-kira cukup untuk 3-5 orang yang duduk menunggu. 


Saat Periksa Mata.

Setelah menunggu antrian tadi, saya dipanggil menuju ruangan diagnostik. Saya dibantu oleh perawatnya untuk check up mata dan cek ukuran lensa. Nah pas bagian ini saya agak setengah hati sih, karena dokternya gak ikut memantau gitu. Nah kalo pengalaman sebelumnya, dokternya itu ikut memantau gitu dan memastikan apakah sudah bener diagnosanya atau belum. Waktu periksa kejelasan lensanya juga begitu, si dokter memastikan bolak-balik bahwa lensa yang akan saya pake ini beneran pas untuk saya. 

"Nah di tahun 2019, saat saya cek mata, minus saya Kanan 2, Kiri 0.75 dengan silinder 0.25. Nah di tahun 2022 ini ternyata minus saya 3.75 dan sudah ga ada silinder. Jujur saya kaget sih, ternyata silinder ini bisa hilang juga ya". 




Setelah melakukan check up minus dan lensa yang pas untuk saya. Saya langsung duduk di depan ruangan dokternya. Nah di bagian ini saya dicek lagi oleh dokternya menggunakan alat yang beda dari sebelumnya. Dokternya langsung memvalidasi bahwa minus saya benar 3.75. Nah yasuda saya agak lega sih di bagian ini, karena ternyata dokternya cek lagi. Di dalam ruangan saya ceritakan, kalo saya ini kegiatan di depan layarnya cukup lama dan sedang ngerjain disertasi juga. Menurut saya dokternya enak dan bisa memberikan pendapat dengan baik dan jelas. Saya sempet dibilangin "Dikurangi ya Mbak 1-2 jam aja di depan laptopnya, namanya ngerjakan Disertasi kadang kan tiba-tiba ada ide lalu buka laptop eh keterusan, nah itu dibatasi 1-2 jam aja ya, gapapa mbak, nanti pasti selesai Disertasinya". 

Jujur sih, saya merasa kayak mendadak dapat nasehat dari Ibu sendiri, karena dokternya ya kira-kira seusia ibu saya. 

Nah setelah ngobrol panjang lebar, saya langsung dikasih resep obat tetes mata untuk mengurangi tegangan di otot mata, biar mata lebih basah dan gak kering. Saya juga dikasih resep multivitamin untuk mata dan dokternya bilang " Kalo habis bisa dibeli lagi ya mbak, vitaminnya ini". 


Setelah selesai semuanya, saya langsung membayar dengan total 275ribu (sudah termasuk obatnya, jadi gak perlu beli obat lagi ke apotik). Oh ya saya juga dapat 3 voucher gratis yang bisa dipake untuk periksa dengan dokternya. Jadi misal besok mau periksa lagi, saya cuma perlu bayar resep dari dokternya aja. 

Menurut saya ini termasuk murah sih untuk periksa di Dokter Spesialis Mata. Kalian bisa tanya apa aja ke dokternya, nanti dijelasin dengan ringan. Saya lumayan merekomendasikan untuk siapapun yang ingin coba periksa mata di KMU Klinik Mata Utama. 

Semoga review singkat ini membantu dan doakan saya banyak uang ya biar bisa lasik mata hahah 


7 Feb 2022

Naik DayTrans Yogyakarta- Surabaya Patut Dicoba


 

Pandemi COVID-19 membuat saya harus banyak memilih moda transportasi untuk pulang ke kampung halaman. Ya sebetulnya Jogja-Surabaya itu jaraknya gak terlalu jauh sih, tapi meski gak jauh, buat saya kenyamanan itu nomor satu. 
 
Saya cukup sering naik kereta api untuk rute Jogja-Surabaya, beberapa kali juga naik bis, tapi untuk saat ini saya membatasi naik bis karena selalu ada aja apesnya, mulai dari ketiduran sampai masuk ke garasi bis dan kondekturnya gak sadar kalo saya sebagai penumpang gak turun-turun. Intinya saya sering apes kalau naik bis, jadilah saya membatasi untuk berpergian dengan menggunakan bis, ya kecuali kepepet keuangan haha karena bis jauh lebih murah dibanding moda transportasi yang lain. 

Kalau dalam rangka banyak uang tentu saya milihnya naik pesawat aja, cepat gak ribet. Dulu waktu SMP rasanya petualang banget gitu ke Jakarta dari Surabaya menggunakan kereta, bis atau ke Lombok naik bis dari Surabaya. Tapi setelah usia besar sedikit, saya malas haha dahlah naik pesawat aja kilat. 

Singkat cerita, saya baru tahu kalau ada DayTrans. DayTrans ini merupakan sarana transportasi yang menggunakan HiAce, ya travel gitu tapi lebih kekinian banget, alias gampang cara bookingnya, karena DayTrans punya aplikasi sendiri gak gabung dengan Online Travel Agent lainnya. 

LOKASI SHELTER SETURAN, YOGYAKARTA. 


DayTrans juga sekarang punya banyak rute, gak cuma Yogyakarta - Surabaya tapi ada juga Solo-Surabaya, Bandung-Jakarta, Jakarta- Yogyakarta dan masih banyak lainnya. Untuk harganya sendiri juga menurut saya standar, tidak yang terlalu mahal tapi sesuai dengan fasilitas dan kenyamanan yang diberikan. 

Cara Pemesanan. 
Kalian tinggal pesan melalui aplikasi, nah aplikasinya "DayTrans" jangan lupa download terlebih dahulu, bisa di App Store atau Play Store. Lalu masukkan kode referall IHG43C nanti dapat potongan diskon. Setelah itu pilih tanggal keberangkatan serta tujuan, lalu pilih jam keberangkatan, setelah itu pilih deh kursi yang kalian mau untuk duduk. Nah untuk pilihan kursi sendiri ada beberapa jam yang kita gak bisa milih kursinya, jadi cek dulu jamnya yang tersedia nah kira-kira bisa gak kita pilih nomor kursinya sendiri. 

Harga terbaru


Cara Bayar. 
Kalau prosesnya sudah selesai, jangan lupa bayar kode bookingnya melalui QRIS scan barcode gitu, langsung bayar. Bisa juga dengan menggunakan cara-cara lainnya yaitu ATM, Internet Banking, Alfamart, Indomaret, PT Pos, GOPAY, ShopeePay, Link Aja, Dana, OVO dll. 




Saya memesan tujuan Yogyakarta-Surabaya dengan keberangkatan pukul 10;30 WIB. Ya lumayan gak terlalu pagi dan gak terlalu siang juga. Di Jogja sendiri ada dua shelter atau tempat pemberhentian DayTrans yaitu di Seturan dan di Jl. MT Haryono. Waktu yang ditempuh untuk perjalanan Jogja-Surabaya sekitar 4 Jam 30 Menit. Ya ini termasuk cepat sih, karena selama perjalanan kami tidak sering berhenti kecuali ada penumpang ingin ke toilet dan juga lewat tol. Sehingga lebih terbebas dari macet dan cenderung lebih cepat. 

TAMPILAN DAYTRANS


Harga yang harus saya bayar untuk perjalanan Jogja-Surabaya sekitar 160ribu. Kalau sedang ada diskon kadang bisa 96ribu. Belum lagi naik DayTrans tidak mewajibkan kita untuk swab antigen, jadi ya terasa lebih murah karena gak tambah budget antigen. Satu mobil HiAce kemarin cuma terisi 6 orang dan itu masih luas sekali, aman lah kalo mau bilang social distancing.

kondisi di dalam DayTrans


DayTrans ini hanya bisa berhenti di titik tertentu saja, apabila sejalur dengan arah shelter kita bisa minta turun di titik tersebut. Misal kalo ke Surabaya, kita bisa minta diturunkan di Bunderan Waru (Cito), karena lokasi shelternya ke arah Wonokromo, nah lain cerita kalau misal minta turunnya di depan rumah langsung, gak bisa. Karena DayTrans hanya mengantarkan dari shelter kota A ke kota B saja, bukan yang menjemput di depan rumah. 

DayTrans juga punya jasa lain gak cuma travel tapi bisa pesan makanan-makanan khas dari kota tertentu, nah nanti kita tinggal ambil ke shelter terdekat dari tempat kita. Kalo yang ini jujur saya belum pernah coba sih, ya nantilah saya akan coba. 

Apakah Patut Dicoba.
Sejauh ini saya cukup merekomendasikan untuk cobain naik DayTrans, di sisi lain bookingnya gampang, pelayanannya juga enak dan tepat waktu gak mengulur waktu yang lama dalam perjalanan. Sopirnya ya rapih-rapih dan nyetirnya juga gak ugal-ugalan. Kita juga dapat air mineral setelah cek tiket atau lapor ke petugas. Oiya waktu naik DayTrans ini juga gak ada batasan untuk bawa berapa barang, ya intinya tahu diri lah karena harus berbagi dengan yang lain. 

Selengkapnya bisa cek di https://daytrans.co.id/