Dec 5, 2019

Ke Ipoh Nyobain Sar Kok Liew

Stasiun Ipoh

Berbekal tekad dan keteguhan hati, akhirnya saya memutuskan untuk pergi ke Ipoh dan keretaan dari Penang hanya untuk mencoba Sar Kek Liew. Kedengarannya cukup aneh memang, tapi apa daya mumpung bisa ke Ipoh to. Aslinya saya punya beberapa list makanan yang harus dicoba pas di Ipoh. Tapi karena sifat mageran saya mulai muncul, jadilah saya hanya mencoba 2-3 makanan saja di Ipoh. Belum lagi waktu saya terbatas, yang harusnya mau 2 malam berubah pikiran jadi semalam saja. 

Dari Pulau Penang kira-kira jam 5 pagi saya jalan kaki dari hostel menuju pelabuhan Butterworth. Pagi itu saya harus jalan kaki sekiloan lah, tapi tak apa daripada ketinggalan kereta. Sebelumnya saya niat naik Grab saja sih atau bus saja. Berhubung terlalu pagi, bus waktu itu belum ada yang lewat. Naik Grab juga takut, ya mending jalan kaki saja. Aku tatag jalan kaki sambal menunduk dan mendengarkan music. 

Saya buru-buru jalan ke pelabuhan. Udara pagi menusuk rasanya, sinus saya lagi-lagi kambuh. Saya ngomong dalem hati “ pokoknya habis ini tidur di kereta, bersabar lah Mol “. 

Pelabuhan di Pulau Penang

Tiba di pelabuhan penyebrangan, saya mengikuti petunjuk menuju ke ruang tunggu. Seperti info yang saya dapat, penyebrangan dari Pulau Penang ke Daratan Malaysia ini tidak dipungut biaya alias gratis. Benar saja, tiba di sana saya langsung membaca beberapa tulisan dan juga ada layar yang menunjukkan bahwa penyebrangan kapal baru tersedia pukul 6:30 pagi. Lagi-lagi saya harus nunggu 40 menitan.

Penang masih gelap gulita. Di Pelabuhan waktu itu hanya ada saya dan 3 penumpang yakni 2 orang anak perempuan dan ibunya. Jam 6:30 kapal datang on time, saya sempet gugup juga sih kalo misal telat, takut ditinggal kereta juga sih haha

Tiba di Pangkalan Tun Abdul Razak, saya langsung berjalan mengikuti papan petunjuk. Jadi saya masuk ke dalam mall gitu sampe keluar dari mall akhirnya saya melihat tulisan KTM Butterworth. Setelah itu saya naik lift ke lantai 2 dan sampailah di stasiunnya. Saya langsung bergegas ngeprint tiket kereta. Oiya, sebelumnya saya pesen tiket ini lewat Easybook.com pesen di sana gampang banget dan bener-bener memudahkan. 

Jam 7 tepat saya sudah di stasiun dan sudah ngeprint tiket. Ya 30 menitan lagi kereta saya baru berangkat. Di atas ada beberapa finding machine jadi kalo misal lupa beli minuman bisa beli di situ atau beli di toko yang tersedia. 

Pas diberitahu waktunya check ini, saya langsung menuju ke petugas dan menyerahkan tiket. Oiya gak perlu juga kasih tunjuk paspor kok, cukup tiket saja. Saya langsung menuju ke bawah dan naik kereta. Oiya pastikan kalian ada di jalur yang benar ya. Lihat-lihat lagi tiketnya kereta nomor berapa dan ada di jalur berapa. 

Kalo saya lihat di tiket sih, saya tiba di Ipoh pukul 9 pagi. Pukul 9 pagi tepat saya sudah sampai di Ipoh. Saya langsung keluar dari stasiun dan foto-foto di depan stasiun Ipoh. Ipoh ini kotanya sepi, tenang dan nyaman. Tapi sayangnya rute transportasi umumnya tidak lengkap. Malahan mending naik Grab saja, ya meski harus keluar budget lebih banyak sih, apalagi kalo pergi sendiri. Tarif Grab itu dimulai dari RM 5. Jadi ya hitung-hitung saja kalo kemana-mana bakal habis berapa. Opsi lain sih naik sepeda, jadi download aja aplikasinya di playstore atau app store, bayarnya pake kartu kredit.

Saat di kapal

Karena penginapan saya jauh dari mana-mana makanya saya milih naik Grab saja atau jalan kaki. Beberapa kali saya jalan kaki lalu balik ke hostelnya baru naik Grab. Lumayan jatuhnya gak capek-capek amat. Jujur saya menyarankan sih cari penginapan yang dekat dengan stasiun aja, soalnya di deket stasiun situ deket juga dengan pusat wisata di Ipoh. Pusat wisatanya ini namanya Concubine Lane, ya Chinatownya Ipoh gitu. Tapi menurutku gak yang rame dan bakal berdesak-desakan kok. 

Ipoh dengan bangunan tuanya

Singkat cerita, setelah berfoto dan jalan-jalan disekitar Stasiun Ipoh saya langsung berangkat menuju Big Tree Food, tujuan saya ke sana hanya satu yakni pengen nyobain Sar Kek Liew. 

Apa sih Sar Kok Liew ?

Sar Kok Liew ini sebuah gorengan yang terbuat dari bengkoang. Tapi jujur aku gak menyangka kalo dia ini terbuat dari bengkoang lho. Meski terbuat dari bengkoang, si gorengan ini masih punya rasa gurih asin dan ada manis-manisnya. Lebih aneh lagi pas ku makan pake laksa, rasanya tetep enak lho. Saya gabisa mendeskripsikan apa-apa lagi sih, karena emang meski dia terbuat dari bengkoang, ya kayak gak ada bengkoang-bengkoangnya. Eh tapi kalian jangan membayangkan kayak bengkoang ditepungi terus digoreng lho. Sungguh bukan itu. 

Laksa yang seger banget kuahnya dan Sar Kok Liew

Awalnya pas nyampe di tempat makan ini ku agak ragu, karena ga ada tulisan halal. Tapi pas masuk daku langsung disamperin sama yang punya warung. Lalu ditunjukkan ini yang halal, tapi tetep ada menu babinya sih. Ya kalo kayak gini urusan keyakinan aja lah ya.  Saya pesen laksa dan 2 gorengan, keseluruhan totalnya RM 5. Minumnya saya pesen Milo harganya RM 2.  Di deretan Big Tree ini banyak jual makanan kok, ya tinggal pilih aja. Oiya pas cobain laksa, rasanya sih B aja. 

Setelah puas makan, akhirnya saja memutuskan untuk kembali dan cari makanan yang lain. Saya memilih untuk berjalan kaki saja. Ipoh lagi panas-panasnya dan saya berusaha menikmati. Tiba di mural street, saya hanya melihat dari kejauhan saja. Hasilnya si mural streetnya sepi dan gak ada turis dong haha.  Sungguh sepi sekali Ipoh ini haha. Tapi jujur di Ipoh ini saya bener-bener menemukan ketenangan. Kalo yang pengen menyendiri dan menikmati sepi cocok lah ke Ipoh dan jangan lupa makan Sar Kok Liew. 

4 Comments:

  1. Di fotonya jd macam pangsit gt ya dimakan sm laksa. Wkwkwkw apa sar kik liew ini bermacam2 bentukny? Soalnya perna liat vlognya ria sw, bentuknya kyk rolade dibungkus kulit tahu gt sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aslinya Sar kok liewnya itu yg bentuknya bulet gt mas, nah yg besar itu kembang tahu. Cuma gak tak foto secara dekat sih wkwk wes keburu keluwen

      Delete
  2. Aku suka sekali dengan kuliner Ipoh! Apalagi white coffee di kedai kopi Sin Yoon Long dan semua makanan yang dijual di kedai ini. Sayangnya pas di Ipoh aku nggak sempet nyobai Sar Kok Liew. Ini bisa jadi alasan untuk balik lagi ke Ipoh kapan-kapan, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya aku tau White Coffe kedai kopi Sin itu, tp emang blm ada kesempatan nyoba sih pas kemarin hehe

      Delete

Terima Kasih Pembaca Mesra Berkelana

Tinggalkan komentarmu dan kita makin saling akrab ~